My First Pregnancy Story

12:14 AM

DISCLAIMER: Efek kehamilan pada setiap orang berbeda-beda. Jangan ikutin contoh yang salahnya ya.

Saya hamil setelah kurang lebih satu tahun menikah. Saya dan suami sempat LDR-an selama 6 bulan pertama, selanjutnya masih dikasih kesempatan pacaran (padahal mah rookie mistake :p).

HPHT (Hari Pertama Haid Terakhir) saya adalah 6 November 2015. Inget banget karena itu adalah ulang tahun suami yang 27, kita rayain dengan menginap di salah satu resort di Bogor, eh taunya malah dapet.. hehehhee. Nah HPHT inilah merupakan dimulainya hitungan umur janin. Makanya kan suka ada yang buruk sangka sama pasangan yang umur kehamilannya lebih tua dibanding pernikahannya. Ya mungkin saja, kalau saat menikah sang istri sedang masa subur dan langsung jadi..

The First Trimester

Saya baru tau hamil setelah saya telat lebih dari 3 minggu. Awalnya saya pikir telat biasa, tapi kok ini dada sakitnya udah macam waktu SMP dulu pas mau numbuh. Test pack pertama, saya beli karena besok paginya saya mau ikut BPJS Ketenagakerjaan Run 5K. Ibu saya menyuruh memastikan saya memang tidak hamil jadi aman kalau mau ikut lari. Salahnya, dicoba pas malam-malam, hasil negatif. Amanlah buat ikutan lari.

5K Finisher walaupun ngga cepet :p
Kami sempat disarankan oleh tante untuk periksa kesuburan biar kalau ada masalah sudah tau dari awal. Berhubung saya masih belum haid juga, iseng-iseng berhadiah lah nyobain testpack lagi tapi kali ini menggunakan urin pertama di pagi hari yang katanya mengandung kadar HcG (jika ada) paling tinggi. Lahh hasilnya positif. Dicoba pake merk lain pun sama. Shockkk lah saya dan suami. Errr ok, what should we do. Confused, disbelief, and happy I guess.

Untuk mencari kepastian, kami pun buat janji ke dokter kandungan di Hermina Bekasi Barat. Eh bener lah ternyata, memang sedang isi. Maka resmilah pada tanggal 26 Desember 2016, sehari sebelum first wedding anniversary, saya benar-benar dinyatakan hamil. Waktu itu bentuknya masih absurd kaya kacang, usia kandungan 6 atau 7 minggu (agak lupa). Umur janin berdasarkan hasil USG mundur seminggu dari HPHT, tapi kata dokter tidak apa-apa kalau plus minus seminggu. Masih dianggap wajar karena haid kan juga suka maju mundur tidak teratur. Yang perlu dikhawatirkan kalau mundurnya 2 minggu lebih, bisa-bisa mengindikasikan janin tidak berkembang. Salah satu nasihat bu dokter selama trimester pertama adalah: "Bapaknya jangan 'tengok-tengok' ibunya dulu ya" -- you know what i mean

Dipanggilnya little monster :|
Trimester pertama saya lewati tanpa perubahan berarti. Alhamdulillah saya tidak mengalami gejala kehamilan awal pada umumnya seperti mual-mual, pusing, dan lain sebagainya. Berat badan naik 1 kg. Kata dokter, pada trimester awal tidak naik pun tidak apa-apa, malah banyak ibu-ibu yang turun karena mual dan muntah-muntah. Baru khawatir kalau penurunan lebih dari 10% berat badan.

Ngidam? Saya ngga ngidam apa-apa selagi hamil. Sampe dipikir-pikir maunya apa ya supaya bisa ngerepotin suami gitu.. Tapi tetep ngga kepikiran apa-apa.

Nafsu Makan? Masih biasa aja, ngga naik. Sebenernya sih awal-awal sempat stress mau cari makan dimana. Soalnya kan makanan yang dijual di sekitar kantor pasti ga bebas MSG 100%. Akhirnya malah, yasudahlah makan aja yang bisa dimakan asal ngga junk food/MSG banget daripada ngga makan sama sekali.

Emosi? Rasanya ngga usah pakai hamil, saya udah suka emosian. Hehehehe, kasian paksu.

MY ADVICE for the FIRST Trimester:

Ini bukannya salah juga sih, tapi sebaiknya tidak perlu memberitahukan ke seluruh dunia via socmed kalau anda sedang mengandung kalau usia kandungan masih di trimester awal. Kenapa? Karena trimester awal resiko keguguran sangat tinggi, setelah week 14 barulah resiko keguguran menurun 40%. Jika ingin beritahu, cukup beritahu orang-orang terdekat. Beberapa orang mengalami gejala-gejala yang tidak nyaman seperti mual-mual disebabkan perubahan hormon pada tubuh. Jika anda termasuk yang mengalaminya, ada baiknya memberitahukan kolega di kantor tentang kondisi anda, agar dapat memaklumi sehingga tidak memberikan workload yang terlalu besar. Pada trimester awal ini sebenarnya tidak disarankan untuk capek-capek juga (jangan contoh saya yang lari 5K!).

Dari awal ibu saya sudah cerewet masalah stretchmark perut akibat kehamilan, jadi beliau menyuruh saya untuk mengoleskan minyak zaitun dari hamil 2 bulan (walaupun biasanya saran orang-orang setelah memasuki trimester kedua). Tapi saya tidak menyesal, karena memang tidak ada satu stretchmark pun yang muncul akibat hamil (kalo dari jaman puber atau menggemuk yang dulu-dulu sih ada). Mencegah memang lebih mudah daripada mengobati.

The Second Trimester

Yeay, akhirnya first trimester terlewati. Lewat USG pun udah mulai bisa ketauan jenis kelamin si jabang bayi pada sekitar minggu ke-14 dan 15. Si baby dari semua USG selalu show-off kalau dia itu laki-laki, hehehhee… 

15 weeks

Trimester kedua di saya sih berasa tidak terlalu berbeda kecuali perut yang mulai nyembul dikit. Sampai usia kehamilan 6 bulan barulah orang-orang mulai menyadari kalau saya lagi hamil melalui penampilan saya. Sebelumnya sih banyak yang ga notice karena ga keliatan. Ga enaknya di kereta pun jadinya engga dapet tempat duduk :|

Banyak orang yang berpendapat bahwa trimester kedua adalah saat yang paling nyaman karena morning sickness sudah tidak ada (tubuh sudah penyesuaian) namun perut belum segede ember. Dari awal kunjungan ke dokter kandungan, saya langsung menanyakan waktu terbaik untuk traveling dengan pesawat. Bu dokter bilang paling aman di antara minggu ke-20 sampai minggu ke-30. Dannnn saya pun booking perjalanan baby moon di minggu ke 27-29… Tentang apa yang perlu dipersiapkan untuk traveling saat hamil bisa dilihat disini

Pada trimester kedua ini, saya juga dirujuk untuk tes darah guna mengetahui level Hb, gula, sama apalagi lupa. Ternyata Hb saya termasuk rendah, sehingga dokter pun memberikan resep obat penambah darah disamping suplemen kalsium yang memang selalu diberikan.

The Third Trimester

Bisa dibilang ini adalah trimester paling berat bagi saya. Tubuh mulai terasa berat, tidur pun tidak nyenyak dan kurang nyaman bisanya miring ke samping aja. Perut semakin besar, kantung kemih sering terhimpit membuat trip ke WC semakin sering. 

Setelah baby moon trip yang cukup panjang dan melelahkan, saya melakukan check up lengkap. Hasilnya mengindikasikan bahwa berat bayi saya kecil (walaupun dari sebelumnya bayi saya memang cenderung kecil). Saya pun disarankan untuk banyak-banyak es krim. Padahal biasanya orang lain disuruh ngerem makan es krim supaya tidak bablas, saya malah disarankan. Selama 2 minggu saya geber makan es krim setiap hari, eh si debay masih kecil juga. Kenaikan berat badan saya pun tidak banyak. Akhirnya saya diinfus fenofer (zat besi) dengan harapan anak saya membesar. Pada saat ini lah, plafon asuransi rawat jalan saya HABIS.  Selama ini saya santai saja selalu print hasil USG, bahkan suka genit USG 4D. Eh ada batasnya toh… Dokter saya ternyata selama ini selalu kasih obat paten yang mahal mentang-mentang saya pakai asuransi. Akhirnya saya pun pindah ke dokter langganan ibu saya di Hermina Depok. Terbukti beda signifikan total tagihan padahal jenis obat yang diberikan sama (suplemen kalsium dan zat besi). Ohhh pantes aja ya dulu suka denger cerita dokter suka dikasih bonus hadiah ini itu sama perusahaan farmasi.

Me during 35 or 36 weeks 
Bayi saya tetap aja masih kecil. Saya masih menikmati privilege untuk makan es krim sebanyak-banyaknya. Sampai saat minggu ke 37, hasil berat bayi saya 2.7 kg. Kata dokter sudah melewati batas minimal/aman, lebih baik besar di luar daripada di dalam.

Saya mulai cuti ketika masuk minggu 38 pada tanggal 1 Agustus 2016. Lebih dari 2 minggu sebelum Hari Perkiraan Lahir (HPL) tanggal 17 Agustus 2016. Sempat agak merasa rugi, tapi itu perintah paksu, karena saya suka senewen dan emosi ☹  terkait pekerjaan saya di kantor, hasilnya perut suka kontraksi-kontraksi palsu. 

Oh iya, memasuki trimester ketiga harusnya lebih sering senam hamil untuk persiapan. Tapi saya waktu itu pemalas dan cuma donlot video youtube. Padahal senam hamil di Rumah Sakit berbeda loh.. Jadi minimal 2-3x saya rasa perlu senam hamil di rumah sakit, untuk mengecek benar atau tidaknya kita ngeden ☺


Expecting and Happy!


You Might Also Like

0 comments

Subscribe