Kamis, 18 Februari 2021

Jaminan Keluarga Langgeng?


Belum lama ini, seorang selebgram terkenal mengumumkan bahwa dirinya telah resmi bercerai dengan pasangannya. Mereka telah dikaruniai sepasang buah hati yang lucu dan menggemaskan. Hal ini tentunya banyak disayangkan oleh para netizen pengikut mereka. Tak jarang juga yang berkomentar bahwa kebahagiaan yang selama ini ditampakkan melalui foto yang mereka bagikan adalah semu semata. 

Saya tidak akan membahas panjang tentang selebgram tersebut. Karena toh saya bukan followernya dan hanya mendengar sekilas ceritanya dari percakapan grup whatsapp. Dan saya yakin setiap cerita punya dua sisi. Namun saya jadi merenung tentang pernikahan. 

Apa sih yang menjadi jaminan sebuah pernikahan bisa awet dan langgeng? 

Fisik yang rupawan
Ohh jika ini saja, tentu tidak ada artis yang bercerai. 

Harta
Walaupun masalah finansial termasuk penyebab utama perceraian di Indonesia (berdasarkan statistik), namun balik lagi ke kasus di awal. Tetap bukan jaminan 

Ada tidaknya keturunan
Memang banyak pasangan yang bercerai karena salah satunya tidak bisa memiliki anak. Tapi banyak juga yang bercerai walaupun sudah memiliki anak, bahkan terkadang justru setelah memiliki anak hubungan merenggang. Ada ataupun tidak, keduanya adalah ujian. Jumlah anak apa lagi. 

Jadi apa dong?
Balik lagi ke ucapan yang sering kita ucapkan ke pasangan pengantin yang baru menikah. 

Semoga sakinah, mawaddah, warrahmah 

Apa sih artinya? 

Sakinah secara istilah berarti kedamaian. Jika dimaknai konteksnya dalam keluarga berarti keadaaan yang tetap tenang meski menghadapi banyak rintangan dan ujian hidup. Dengan disertai fondasi mawaddah (rasa dan sikap cinta) dan rahmah (kasih). 

Mawaddah sering diartikan sebagai cinta. Cinta dalam pernikahan harus selalu dipupuk agar tumbuh, karena jika tidak pasti lah akan kalah oleh godaan setan. Sedangkan rahmah adalah kasih sayang. Rasa kasih sayang ini lah yang membuat seseorang melakukan hal yang membuat orang yang disayanginya bahagia. 

Jadi sakinah, mawaddah, warrahmah adalah satu kesatuan yang saling menopang satu sama lain. Tanpanya walaupun pasangan kita setampan dan sekaya Ryan Reynolds, kalau bikin empet mah empet aja. 

Pernikahan itu (ternyata) tidak mudah. Namun hidup ini lebih sulit dan alangkah senangnya berbagi kesulitan itu bersama sehingga akan terasa lebih ringan. 

Jadi apa jaminan keluarga langgeng? Jika kita mengukuhkan tujuan berkeluarga agar menjadi sakinah dengan upaya mawaddah dan warrahmah. Hal ini yang mungkin membuat sepasang kakek nenek sederhana tetap langgeng hingga masa tua mereka. Jadi teringat pasangan tua yang pernah kami temui di Colmar beberapa tahun silam. Sederhana, tidak memiliki anak, dan istrinya buta. Tapi mungkin mereka lah definisi sakinah, mawaddah, warrahmah. 


Semoga keluarga kita bisa menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warrahmah.

Sekian, racauan pendek dari yang hampir didepan dari 1minggu1cerita. 😛

Minggu, 10 Januari 2021

Ketagihan Tantangan

Adakah yang ketagihan tantangan juga seperti saya?

Tantangan bagi saya menjadi sebuah dorongan untuk mencapai suatu target. Tantangan atau challenge biasanya ramai ditetapkan sebagai bagian dari resolusi tahun baru kita. 

Berikut beberapa tantangan yang saya ikuti:

1. Reading Challenge Good Reads
2021 adalah tahun ketiga saya menetapkan target minimal buku yang dibaca. Alhamdulillah setiap tahun bisa tercapai. 2019 saya menargetkan 18, pada 2020 naik menjadi 24. Di tahun 2021 ini saya tidak menaikkan target karena saya harus berbagi waktu dengan kesukaan saya yang lain di bawah ini. 


2. Running Challenge and Other Digital Badge Strava
Baru join di bulan September, saya menjadi lebih termotivasi untuk aktif setelah bergabung Strava. Kok bisa? Alasannya sepele, trophy digital yang mejeng di profil kita setiap kita menyelesaikan sebuah tantangan. Awal bergabung bisa menyelesaikan 5km dalam satu kali lari sudah Alhamdulillah. Lama-lama menjadi easy run dan naik ke 10 km. Lalu mulai mencoba menargetkan lari 100 km dalam waktu 1 bulan. Wah senang rasanya. 


3. Mental Health and Wellness di Grup Mengaji
Nah kalo yang ini motivasinya adalah stiker whatsapp. Kok cetek banget sih sum 🤣 Sebagai sarana pengingat amalan sunnah dan hidup aktif, kami sepakat untuk saling mengingatkan. Ditambah stiker eksklusif yang bisa digunakan jika ceklis kegiatan sudah dilakukan. Seperti ini
Challenge berkaitan anak sih, saya ga ada. Pasrah sajaaa... No pressure. Namun untuk diri saya sendiri, saya ikuti banyak challenge agar bisa mendapatkan manfaat dan endorfinnya. Ingat ingat, ibu yang bahagia kunci kebahagiaan di rumah. 

Hmmm apakah ada usul saya harus ikutan challenge apa?