Jalan-jalan ke luar negeri, berarti kaya?

10:45 PM

Kumpulan Emak Blogger - Blogging Collab
Kelompok Najwa Shihab
___
Sungguh sebenarnya agak bingung juga ketika topik blog kali ini adalah alasan kenapa jalan-jalan dalam kota atau luar kota. Karena sejujurnya, walaupun punya jiwa traveling sangat tinggi, tapi sebagian besar pengalaman jalan-jalan saya adalah ke luar negeri.
Dari kuliah saya suka backpacking ke daerah ASEAN sampai Asia Timur. Pokoknya kalau maskapai low cost milik negeri jiran lagi promo free seat pasti saya pantengin, entah buat jalan-jalan sendiri atau buat arrange jalan-jalan keluarga saya yang banyak dan besar (9 bersaudara, cinn… mau full team kudu pake tiket promo).
Makin kesini sih, skill tiket promo mulai beralih ke fullboard airlines, karena informasinya juga lebih mudah didapat melalui facebook group sesama traveler (saya sih join di Backpacker Dunianya mbak Elok). Alhasil pergi baby moon ke eropa ataupun jalan-jalan ke Amerika semuanya karena tiket promo yang emang murah, jarang, dan sayang untuk dilewatkan. Pernah sih saya tidak pakai tiket promo dan beli agak dadakan pas ke Australia, tapi disana ada kakak angkat dan akomodasi terjamin (lumayan banget karena di luar negeri porsi untuk akomodasi itu bisa lebih mahal daripada tiket pesawatnya apalagi kalau stay lama).


One windy day in DC
Trus kalau ada waktu seminggu kosong, kadang saya rencanakan untuk ke Malaysia. Selain tiketnya ga usah promo dan mendadak pun juga 1 juta rupiah dapet PP, saya juga lebih familiar dengan kuala lumpur dibandingkan dengan Jakarta, karena saya sempat berkuliah di Malaysia. Harga makanannya ga beda jauh dan murah, penginapan tidak mahal, transportasi mudah dan murah, kemungkinan digetok sedikit plus sekalian buka jastip siss… lumayannn (mampir yak ke IG @landkshop) 😛

Sombong amat sih makkk…

Ya bukan maksud, tapi jalan-jalan dalam Indonesia ke tujuan yang saya idam-idamkan, malah mahal bokkk…
Sehabis menikah, suami sempat ngajakin honeymoon ke ora. Ya ampun pantainya bagus banget, eco resort pula. Tapi paketnya 7 juta seorang dan kalau tidak salah belum termasuk tiket pesawat dari Jakarta. Hikss.. ya ampun, kalo mau backpackingan ke jepang atau korea juga segitu bisa lebih diirit bahkan.
Akhirnya kita pindah haluan ke sabang, dan itu juga demi kemurahan tiket pesawat, kita ambil yang ke Kuala Lumpur dulu baru ke Banda Aceh. Karena kalau langsung dari Jakarta, harganya lebih mahal. Hihihi, ironis ya, transportasi antar Indonesia.

Terus wishlist selanjutnya apa?

Ada wishlist, tujuan destinasi yang sudah saya idam-idamkan dari dulu dan Insya Allah akan terwujud bulan November ini.
Ke Malang… Tadaaaaa..


Udah kepengen banget ke Batu Malang sama melipir juga ke Gunung Bromo , apalagi si Ammar (14 mo) lagi senang-senangnya sama binatang, tambahlah kan yaa modus ke paksu minta ke Batu Secret Zoo. Hehehhee…
Uhhh super luv, bromo.. Mauuu

Kenapa ga dari kemarin-kemarin ke Malang? Ke luar negeri aja bisa

Makkkk, sejujurnya aku ngerasa tiket ke Malang mahal. Lebih mahal dari ke Kuala Lumpur, hiksss (dimana aku pun ada prospek bisnis disana). Jd tunggu ada rezeki dulu baru bisa ke Malang akhir taun ini. Sebelumnya habis bleeding dari jalan-jalan ke Amerika bulan Maret lalu yang tiketnya dibeli hanya 2 bulan sebelum keberangkatan. Impulsif banget yakk, coba bayangin kepanikannya saat kalian dapat tiket PP ke Amerika naik fullboard airline untuk 2 dewasa dan 1 bayi hanya 15 juta rupiah.
Dan perlu digarisbawahi juga bahwa kami bukannya hidup tanpa kompromi.
Ga terhitung berapa weekend dan long weekend kami bertiga cuma di rumah aja. Padahal semua orang pergi menghamburkan gaji ke mall, makan di restoran hits, gaul sana sini.
  • Saya fobia macet, uhhh bisa stres dan malah marah-marah di jalan. Depok itu pas weekend macet banget apalagi kalo abis gajian.
  • Suami cinta sepi, ga suka mall, dan sangat menikmati waktu di kamar saja me time. Baca novel online ataupun main PS mah lebih dari cukup. Untungnya doi suka traveling.
  • Waktu saya masih kerja kantoran senin-jumat jam 8-17, saya juga lebih suka di rumah aja istirahat dibanding ke luar rumah. Maksimal 1 hari aja antara sabtu atau minggu keluar rumah kalau perlu. Suka salut deh yang kerja senin sampai jumat dan masih kuat ngegaul sabtu dan minggunya.
  • Saya udah susah banget window shopping dan belanja di mall indonesia. Mahal, diskonnya boongan, duhh susah emang kalo otaknya price police banget. Lebih suka belanja online sekarang.
  • Udah punya krucil sekarang, jadinya kalau mau jalan-jalan pun dipikirin yang child friendly. Destinasi wisata anak itu terkenal penuh dan ramai, jadi saya dan suami memilih jalan-jalan di tanggal tua. Bulan lalu saya ke Taman Safari tapi tanggal 20, ga sesepi itu juga, tapi saya ga kebayang itu kalo weekend abis gajian gimana disana. Hehehehhee…
Jadi coba dipikir-pikir lagi, saya mah ga kaya. Tapi saya ada prioritas dan keluarga kecil kami suka jalan-jalan non mall. Dibanding makan hits minimal 500 ribu belum lagi jajan yang lainnya, bensin, tol, dll. Mending ditahan-tahan, alokasi seminggu 500ribu-1 juta, 2 bulan aja bisa jalan-jalan yang lebih jauhan. Ya kan… Ga usah kemakan social media demi hidup yang hits, hati-hati terjebak menjadi kaum urban miskin.

Salam sotoy,
Sumayyah, si #ibumalas

Tulisan merupakan respon atas blog post oleh fillyawie di https://emak2blogger.com/2017/10/01/liburan-impian-ke-mana/

You Might Also Like

11 comments

  1. Mantabsnya destinasi liburan Mak Sumayyah 👍.

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. Kadang emang jalan-jalan ke luar negeri lebih murah ya mak.. Apalagi kalau ada tiket promo, wuih rasanya pengen issued ke semua tempat hahaha. Coba aja tiket domestik bisa ada promo-promo seperti tiket internasional, pasti lebih banyak lagi yang liburan di negara kita... ^^

    ReplyDelete
  4. Impian di dalam negeri pengen ke raja ampat.. Tapi mehoong, huhu.. Btw, saya juga males banget tuh kalau pergi liburan trus kejebak macet atau pas nyampe malah rame bgt orang.. Jadi, kita kalau mau ke tempat wisata pasti perginya weekdays :D

    ReplyDelete
  5. Yak ampuuun...baby moon ke Eropa cyiiin...
    Toss ah suami juga gak suka ke mall, sukanya destinasi wisata alam gitu deh. Tapi terhalang akunya yang gak kuat kalau model hiking hiking gitu hihihi. So far paling jauh ke luar kota baru ke Padang hahaha...semoga bisa lebih jauh lagi pikniknya

    ReplyDelete
  6. Wii, 15 juta buat beli tiket pp Mba'? (Kemudian melongo)
    Kalo ada rejeki aku umroh bareng anak2 dan orang tua Mba', Aamiin.

    ReplyDelete
  7. Saya suka artikel nya. Mirip sm sy dan paksu kalo lg long weekend malah dirumah aja😁😁, bedanya mata saya suka 'laper' apalg printilan baby cyiiin,tp karna punya bucketlist travelling sm anak & suami akhirnya lbh bisa direm skrg😂😂

    ReplyDelete
  8. Saya suka artikel nya. Mirip sm sy dan paksu kalo lg long weekend malah dirumah aja😁😁, bedanya mata saya suka 'laper' apalg printilan baby cyiiin,tp karna punya bucketlist travelling sm anak & suami akhirnya lbh bisa direm skrg😂😂

    ReplyDelete
  9. Masih mending mbak dari Jakarta. Lah aku dari Pontianak, tiket ke Jakartanya aja mahal loh. Apalagi mau ke daerah Indonesia lainnya. Jadilah lebih milih ke KL yang kalau lagi promo bisa dapat tiket seharga 75k doang :D

    Tapi keren mbak, udah jalan ke Eropa dan Amerika :)

    ReplyDelete
  10. tips2 jalan keluar negri ada ga may?

    ReplyDelete
  11. makasih atas infonya, dan jangan lupa kunjungi web kami http://bit.ly/2NbLl5k

    ReplyDelete

Subscribe