Let's Get Real: Popok Sekali Pakai (Pospak) vs Cloth Diaper (Clodi)/ Popok Kain/ Popok Konvensional Lainnya

12:00 AM

Nama lain dari pos ini adalah: Justifikasi Pemakaian Pospak

Just for the heads up aja ya, kalau arah tulisan ini adalah #timpospak. Hehehehe...


Yakkk, ampunnn para environmentalist... Padahal saya juga lulusan Teknik Lingkungan. When it comes to this... I choose disposable diaper over cloth diaper/conventional diaper..

Dari awal sebelum melahirkan saya sudah memantapkan diri untuk memakai pospak full dari awal. Baca-baca beberapa blog, banyak yang awalnya idealis mau pakai pospak tapi akhirnya gugur. Ternyata kulit bayi saat baru lahir lebih sensitif, dan benar kata orang merk mahal tidak menjamin anaknya cocok. 

Ammar kena diaper rash saat umur 2 minggu yang akhirnya memaksa saya "mengistirahatkan" kulitnya dari pospak. Ketika siang, Ammar pakai popok kain, bawahnya saya alasin dengan perlak dan kantong plastik... Hehehehe.. saya punya clodi 2 buah, jadi digilir aja. Clodi yang saya gunakan yang tipe pocket, dimana harus memasukkan insert terlebih dahulu. Pada masa awal-awal frekuensi bayi pup dan pipis memang sangat sering karena pencernaannya yang belum sempurna. Hal ini hanya bertahan 2-3 hari setelah diaper rash ammar membaik dibantu oleh pospak yang baru dan Pure diaper rash cream.

Kebetulan bulan pertama saya benar-benar merawat anak sendiri, 2 minggu pertama dibantu suami yang cuti. 2 minggu selanjutnya saya stay di apartemen berdua saja dengan baby Ammar saat suami pergi kerja.

  1. Investasi Awal Cloth Diaper akan cukup mahal. Waktu itu sih saya cuma beli yang 45 ribu 2 biji karena mau nyoba. Waktu itu teman ada yang beli clodi ada embel-embel eco nya 10 pcs atau lebih gitu dia kena lebih dari 1 juta kalau tidak salah. Kalau istiqomah terus pakai clodi sih sebenernya jatuhnya akan lebih murah salam jangka panjang. 
  2. Perawatan clodi, fiuhhh capek cyinnn... (kalau saya, lagi-lagi jangan dijadikan patokan, after all saya kan emak-emak pemalas). Waktu itu Ammar pup, langsung saya cuci clodi dan insertnya (langsung loh yaaa ngga ditumpuk dulu lama-lama) saya kucek, terus rendam pakai vanish 30 menit, trus dikucek lagi, trus dibilas, kalau masih ada bekasnya saya cuci tangan lagi pakai sabun biasa lalu bilas. Setelah itu masuk ke mesin cuci bersama pakaian-pakaian Ammar. Dengan begini clodi Ammar tetap bersih selalu dan syaratbersih dari najis: tidak ada bau, tidak ada warna, dan tidak ada rasa (ngga dirasain sih) terpenuhi. Pernah juga saya baru cuci malam harinya, fiuhhh susah banget ngilangin warna kuning dari poopnya. -____- Trus saya jadi mikir, kalau kaya gini dari mana ramah lingkungannya, kaena saya jadi pakai air dan sabun lebih banyak.
  3. Kalau mau aman dan terhindar dari diaper rash mungkin lebih baik pakai popok kain/clodi tapi itu pun bukan jaminan, tiap 2 jam sekali harus tetap diganti. Anak salah seorang teman saya, dia malah kena ruam saat pake popok kain, karena jadinya kan tidak kering.
  4. Percayalah, bulan pertama itu tidak gampang, kecuali memang kalau kamu punya banyak orang yang mengawal dan membantu. 
Jadi, menurut saya
  • Boleh aja kalau mau idealis full popok kain atau clodi, tapi mungkin sediakan juga pospak untuk jaga-jaga kalau cucian tidak kering atau tidak sempat menyuci. Tidak perlu banyak-banyak, karena anak belum tentu cocok dengan pospak tersebut, jadi mesti trial and error dengan merk lain. 
  • Kalau masih ragu-ragu, saya sarankan jangan kalap langsung beli banyak clodi, karena investasi di awalnya mahal kalau tidak digunakan lama, jadinya sayang dan mubazir.

The most important thing is how to keep the mother stay sane and the baby healthy! Hehehehe







You Might Also Like

0 comments

Subscribe