Mammae Abberans Saat Menyusui

12:32 AM


Maaf ini posting rada aib, kalau laki-laki ga usah baca yaaa.. Hehehe.. Tapi saya merasa masih sedikit sekali yang sharing tentang hal ini (sempet googling sana sini, kalau pakai bahasa inggris banyaknya ke case study medical tapi mau ngeklik aja, kayanya super complicated)

Pernah engga merasa ada jendolan aneh di sekitar payudara dan ketiak? 

Selama ini saya hanya mengira bahwa saya memiliki lemak berlebih di sekitar ketiak yang biasa dipanggil armpit fat ditambah saya juga punya flabby arms 😁.

Source


Suatu saat ketika saya mengandung Ammar di usia kehamilan awal, saya menyadari bahwa ada benjolan seperti kelereng di kedua ketiak saya dengan ukuran yang berbeda. Penyebab yang pertama kali saya duga adalah kebiasaan saya mencabut bulu ketiak pakai pinset. Takutnya kebiasaan tersebut mungkin mengganggu kelenjar di bawah kulit sehingga menimbulkan benjolan ditambah pemakaian deodorant gitu karena kan kalo dicabut dengan pinset sampai ke akar tuh, tidak seperti kalau shaving. Yang kedua yang saya takutkan adalah, tumor jinak atau apapun mungkin yang bisa mengarah ke kanker.

Akhirnya pergi lah saya ke dokter spesialis bedah di RS Hermina Bekasi. Lupa nama dokternya siapa, tapi beliau seorang laki-laki paruh baya. Hmmm, namanya juga orang agak sedeng ya, mau periksa kelenjar ketiak ya harus buka baju dan dilihat ketiaknya dong. Eh sayanya malu dan ragu-ragu, kebetulan dokternya rada galak dan maunya buru-buru. Akhirnya doi pundung, jadi diagnosisnya hanya berdasarkan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan yang dia lontarkan. Seperti “Sejak Kapan ada Benjolan?” à Nah jangan lupa diinget-inget kapannya ya. Karena saya sedang hamil, jadi dokter pun menduga kemungkinan bahwa saya memiliki mammae aberans. (Yang penasaran mammae aberans kaya apa, googling imagenya aja yaaa, hehehe)

Saya juga mengirimkan foto ketiak saya ke teman saya yang masih dokter umum, sesama perempuan jadinya ga malu, untuk mencari second opinion. Nah menurut dia bisa jadi seperti yang diungkapkan dokter ahli bedah sebelumnya, kecil kemungkinannya karena teknik pencabutan bulu ketiak dengan pinset.

Karena masih belum begitu mengganggu dan teralihkan pikirannya, saya tidak melanjutkan proses untuk treatment mammae aberans.

Lalu saat itu datang, yang membuat minggu-minggu awal saya setelah melahirkan menjadi miserable. Saya mulai menyusui, kelenjar payudara semakin aktif untuk produksi ASI, ditambah suplemen penambah ASI yang diresepkan oleh dr OBGYN, ikut aktiflah payudara tambahan yang ada di ketiak saya. Yang awalnya sebesar kelereng menjadi sebesar telur ayam dan sangat sakit jika ditekan, sampai-sampai saya tidak dapat mengepitkan tangan karena sakitnya.

Saya pun konsultasi dengan dr OBGYN saya tentang mammae aberans ini. Beliau tidak menyarankan untuk di operasi, karena keponakannya ada yang dioperasi, namun tak lama kemudian, kelenjar tambahan ini muncul lagi. Selain itu, mammae aberans masuk kategori kongenital atau bawaan lahir which means tidak dicover asuransi.

Kejadian ini pun berulang lagi setelah melahirkan anak kedua. Nyut-nyutan sekali rasanya. Tapi yang kedua kali ini, Alhamdulillah dalam 3 hari sudah membaik dibandingkan saat pertama kali dulu. Yang berbeda adalah:

  1. Pumping – Waktu pertama kali dulu, saya masih belum paham manfaat dari pumping. Lah manajemen waktu aja belum bagus, rasanya pumping buang-buang waktu. Eh sekarang kerasa banget karena rajin pumping dari awal bisa sangat meredakan bengkaknya payudara. Nah karena si mammae aberans ini kan kelenjar payudara juga, jadi dengan pumping bisa meredakan juga.
  2. Mandi Air Panas – Kalau sudah pumping, trus dilanjut mandi air panas. Beuhhhh, nikmat. Kalau saya pakai shower, angkat tangan dan arahkan… Nyesssss, enak banget, benjolannya melunak karena kena air panas. Semakin lama semakin mengecil juga, akhirnya ngga sakit lagi deh. Selain itu mandi air panas bisa meningkatkan hormon oksitosin alias hormon bahagia yang sangat diperlukan oleh ibu menyusui.

Source

Jadi pada intinya sih untuk meredakan mammae aberans saat menyusui sebenarnya sama  dengan cara meredakan bengkak payudara. Bagi yang mengalaminya, bisa dicoba ya. Jangan menyerah. Soalnya waktu lagi sakit-sakitnya, saya sampai minta-minta pengen operasi aja rasanya. Tetapi googling-googling pengalaman orang-orang yang menjalani operasi ini, pasca operasinya sakit sekali. Selain itu saya takut akan mempengaruhi produksi ASI saya plussss balik lagi, ngga ditanggung asuransi.

Oh iya, beberapa orang lain juga ada yang merasakan benjolan si mammae aberans saat masa datang bulan (atau masa-masa lain sebelum menikah ataupun hamil). Setiap orang berbeda-beda, saya sendiri baru merasakan/baru sadar kehadirannya saat hamil. Mungkin sebelumnya sudah ada tapi tidak sadar. Jika tidak mengganggu dan ukurannya tidak terlalu besar, maka operasi tidak terlalu disarankan walaupun banyak juga yang menjadikan estetika sebagai alasan untuk melakukan operasi.


You Might Also Like

11 comments

  1. Ah baru tahu saya mbak. Nice info :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama2... Terima kasih dah main2 kesini :)

      Delete
  2. Wah aku baru tahu nih tentang mammae aberans ini. Berarti benjolan di ketiak nggak selalu tanda tumor atau kanker ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbakkk... Makanya kalo ada benjolan kita mesti inget2 mulai dr kapan adanya supaya tau pencetusnya :)

      Delete
  3. Wah kita sama mba , saya juga kamar aberans waktu hamil anak pertama saya juga kira itu lemak biasa sehabis melahirkan anak pertama ko rasa nya sakit di kedua ketiak dan baru sadar ko benjolan nya gak hilang dan membesar tangan juga pegelll bgt langsung saya ngajak suami ke awal Bros Bekasi langsung ke spesialis onkologi hahaha Alhamdulillah hanya mamae aberans dan kata nya ga ush ush oprasi kecuali sudah mengganggu , dan saya baru saja melahirkan 2 bulan lalu anak ke 2 saat ini kadang nyut2 an aja . Kalo kata dokter mamae saya ada di ketiak kanan dan kiri hanya yg kiri lebih besar dan yg kanan kecil makanya saya gak bisa rasa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo lagi nyut2an sakit ya mbakkk.. Saya setelah yang rajin mandi air hangat (suka saya setel panas malah) dan mompa sih sudah tidak sakit mbak, anak saya sekarang 4 bulan. Saya juga mbak beda sebelah, yang sebelah kanan lebih besar dari kiri. Kalo sakit kompres air hangat atau mandi air hangat aja mbak, enak jadi melembek dan mereda sakitnya

      Delete
  4. Kamar#mamae aberans hahaha salah ketik

    ReplyDelete
  5. Kasus nya sama spt saya bun,Wktu lahiran anak pertama benjolan nya kcl, stlh lahiran yg kedua lbh besar,pasca melahirkan MA sy bengkak smp segede telor ayam.Mau tny bun, skrg MA nya gmn, benjolan nya msh sebesar kelereng atw tmbh besar lg,,,? Kl pas mau PMS MA nya agak bejendul sm sakit gk,,,?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah mbak, kalau saya akhirnya setelah pas awal-awal rajin mandi pake air hangat (sambil angkat tangan di shower, hihihi) plus rajin pumping, sampai sekarang sih sudah tidak sakit lagi (anak saya sudah 4 bulan). Nahhh pas anak yang pertama, saya cuma sempat mens sekali trus langsung isi adeknya, sekarang blm dapet lagi, jd lupa juga sakit atau ngga. Tapi dulu sih waktu masih gadis, mengganggu tapi ga sakit, dan ga gede kaya habis menyusui

      Delete
  6. Boleh tanya bun?boleh nggak sih Kena Mammae air susu ibu di minumkan ke bayi

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh kok bun, kalau untuk kualitas ngga terpengaruh. untuk mammae aberans masalahnya di estetika sama kadang nyut2an aja sih kalo PDnya bengkak

      Delete

Subscribe