Ibadah Bulan Ramadhan untuk Ibu Menyusui dan Hamil (Tidak Bisa Berpuasa)

5:40 AM

Pic Credit

Saya lagi sedih dan kangen nih. Iya sedih soalnya sebentar lagi Ramadhan berakhir. Kangen karena saya kangen nikmatnya berbuka saat puasa. Sensasi air es lewat di kerongkongan saat berbuka, hmmmm… segar banget pasti. 

2 Ramadhan yang sebelumnya saya masih berpuasa walau tidak penuh. Ramadhan 1437 H, sedang hamil besar Ammar, puasa di selang seling. Ramadhan 1438 H, hampir berhasil penuh berpuasa, ehhh tapi saya menstruasi untuk pertama kalinya sejak melahirkan. 

Nah Ramadhan 1439 H ini saya full tidak berpuasa, karena saya sedang menyusui Salsa, adiknya Ammar, yang baru berusia 2 bulan. Walaupun kalau dirasa-rasa sepertinya saya kuat saja jika mau berpuasa, namun, saya tidak mau mengambil resiko, karena Salsa BBLR (Berat Badan Lahir Rendah). Lagi pula Ibu yang menyusui adalah salah satu golongan orang yang mendapat keringanan dari Allah untuk tidak berpuasa. 

Walaupun saya kadang rada sesat begini, berbeda dengan tidak puasa karena halangan yang mungkin durasinya tidak sampai 2 minggu, tidak berpuasa sama sekali rasanya sedih juga, seperti ada yang hilang gitu. Ngaku deh dulu waktu bulan Ramadhan suka ngarep berhalangan bareng sama temen biar bisa makan siang bareng-bareng, atau nyari baju lebaran di tanah abang. Kan capek tuh enaknya pas ga puasa, hehehe. 

Jangankan sholat tarawih, saya kangen banget loh sholat berjamaah, karena kalau mau sholat harus nitipin anak dulu atau gantian. Belum lagi kalau anaknya sambil nangis, makinlah itu sholat jadi buru-buru. Pengennya sih memaksimalkan Ibadah di malam hari, tapi kok malah ikutan ketiduran kaya si baby. Huhuhu, kok kayanya jadi Ibu jadi ga maksimal gini Ibadahnya. Padahal ngga boleh dijadihin excuse dan mengurus anak itu jihadnya para Ibu, tapi kokkk… 

Terus tiba-tiba saya merenung, bayangin deh ini Bulan Ramadhan kaya bulan sale diskon besar-besaran (ya emang bener juga sih) yang banyak keutamaannya. Pahala dilipatgandakan 70x (bayangin deh misalnya beli 1 sepatu, bonus 69 sepatu lagi). Dosa-dosa diampuni (kalau kitanya minta ampun), doa-doa dikabulkan. Rugi banget kayanya ya kalau dilewatkan begitu saja. *Analoginya mesti diskonan biar kebayang kerugiannya, hehehehe*

Nah beberapa amalan yang dapat dilakukan di Bulan Ramadhan walaupun kita tidak berpuasa yang saya terapkan (walaupun masih belajar, banyak kurangnya dan minimal banget), antara lain:
  • Menyiapkan sahur dan bukaan untuk yang berpuasa. Ini yang paling menyenangkan sih sebenarnya karena berdasarkan HR Tirmidzi, “Barangsiapa memberi makan orang yang berpuasa, maka baginya pahala seperti orang yang berpuasa tersebut, tanpa mengurangi pahala orang yang berpuasa itu sedikit pun juga.” Banyak dari kita yang tak sadar dan semata-mata menjalani kewajiban sebagai seorang Istri untuk menyediakan makan suami, tapi Masya Allah ternyata banyak sekali keutamaan dari memberi makan orang yang berbuka puasa.
  • Membaca Al-Qur'an walaupun hanya sedikit. Saya harus akui nih saya ngga rajin baca qur'an, baru baca banyak biasanya kalau Ramadhan. Semoga ramadhan kali ini bisa khatam dan berlanjut menjadi kebiasaan setelah ramadhan. Oh iya saya kadang menggunakan mushaf Al-Qur'an kadang pakai HP. Kalo pakai mushaf suka direbut tapi sama anak saya, kalau pakai HP ada manfaatnya cuyyy, mengurangi saya buka-buka scroll diskonan online shop. Hehhehee. Terkait hukum Al-Qur'an di HP bisa liat disini. Untuk aplikasi qur'an yang paling saya suka dan lengkap (tampilan quran pojok, ada artian banyak bahasa termasuk Indonesia dan berbagai macam qari) bisa diunduh di sini
  • Membaca Al-Ma'Tsurat Pagi dan Petang. Ada banyak manfaat dari membaca Al'Ma'Tsurat. Ini doa sapu jagad semua aspek kehidupan. 
  • Senantiasa berdzikir. Daripada bengong aja kan atau kepoin hidup orang lain yang malah suka buat iri dan cemburu, mending banyak-banyak istighfar. *ngomong 
  • Memperbanyak sedekah di bulan Ramadhan. Subhanallah banyak sekali keutamaan bersedekah terutama di bulan ramadhan. Apalagi jaman sekarang semakin mudah jika ingin bersedekah dan tepat sasaran contohnya bisa lewat kitabisa.com ataupun lembaga amil zakat lainnya yang sudah menerima pembayaran online.
Semoga bermanfaat, semangat ibu-ibu 𝩀

You Might Also Like

0 comments

Subscribe